Thursday, 20 November 2014

[JPA] : Alhamdulillah.

In the name of Allah the most Gracious and the most Merciful


Alhamdulillah



Sungguh di luar jangkaan
Isi sekadar isi tidak mengharapkan apa2

Mungkin kerana tidak sanggup kecewa lagi
:)



Cek dalam pukul 9 malam lepas bukak group whatsapp ALKIS SISWA Batch 56
sekadar bukak dan memang ada terdetik

"Ya Allah, andai JPA dapat meringankan beban umi abah yg tanggung aku selama ini,
izinkanlah JPA untuk aku"



Status Permohonan: BERJAYA



Baca banyak kali takut tersalah pandang bagai
Cek betul ke ni biasiswa
semuanya gara-gara tak percaya.



menjerit satu rumah dengar!



nak menangis sebenarnya
dalam kepala org pertama nk bgtau umi

gigih call umi even baru lepas call maghrib td
umi tak angkat sbb dah tidur

screen capture portal JPA hantar dkt group whatsapp family
allahurabbi
semua tumpang gembira
bersyukur sangat sangat sangat






dah ada duit sendiri
dah boleh save duit untuk masa depan
dah boleh belanja orang sesuka hati


DALAM REZEKI KITA ADA REZEKI ORANG LAIN







I told samihah about my life now

"Lin, bestnya hidup kau. warna-warni. Untungnya jadi kau."

tarik nafas panjang dan aku baru sedar Allah bnyk bg sesuatu yg aku tak minta lately
tapi aku pernah mintak dulu.



to be honest
YES, I'M HAPPY WITH MY LIFE NOW!


and i realise that
HIDUP DENGAN BUKU, SERONOK!
tapi
MENGHARGAI SITUASI DAN ORG SEKELILING, LAGI SERONOK!







aim yg seterusnya nak grad dengan sillang emas

"If I make them happy, Allah will bless me and that's what makes me happy. 
Because I know that's what exactly what I'll need"





And in shaa Allah percepatkan perkara yg sepatutnya.




.:: I am a simple human strive for success and also strive for ISLAM ::.

Sunday, 10 August 2014

Holiday.

In the name of Allah the most Gracious and the most Merciful


pagi yang indah seindah hati ini menyanyikan lagu harmonis

lagu SATU CINTA
like crazy aku dengar
sengih sorang-sorang.

okay. kaitan sangat pagi dengan lagu -.-



finally, JOHOR tunggu salimi datang!

kau faham tak perasaan excited rasa nak menari-nari
bila Allah izinkan jugak aku habiskan travel semenanjung malaysia!

aku tahu kegembiraan aku bagaikan hambar utk org selalu travel oversea
tapi, do i care?
i do not need your pity mood here. k bye.

HAHA

yeah, i know semua planning nak travel oversea bagai
but honestly speaking, aku tak rasa aku layak nak bermimpi terlalu tinggi
aku nak pergi Mesir, cukuplah.
itu impian sejak kecik tp Allah masih belum tunaikan.
lap air mata*





masa aku Form 4
member2 ramai yg dah pergi berdoa depan kaabah
masa2 senget result exam pun asyik E memanjang tu berangan jugak nak ke sana
but, aku taklah sekaya mereka dan umi abah sendiri tak ke sana lagi.
menangis kot aku rindu Allah masa tu.
aku ni dah lah jenis suka mengadu domba sambil menangis.
HAHAHA

tapi sampai hari ini aku ingat
saat di mana aku hadirkan diri seolah-olah berada di Mekah
aku hadirkan hati seolah-olah aku sedang berdoa di depan Kaabah 
melihat kebesaran Allah di mana sahaja.

salah satu doa yg memang dah Allah kabulkan
"Ya Allah, aku tak berdaya lagi membantu diriku dalam pelajaran yg sukar ini. Berikanlah aku kejayaan yg tidak pernah aku jangkakan aku mampu."

Mohon lap air mata sekarang*
Sepanjang form 5 aku memang tengok kebesaran Allah memperkenankan doa itu
kau faham tak macam magic?

kau rasa macam kau jawab cincai-cincai
kau pun cakap dekat member2 kau yang memang kau tak boleh jawab
tapi dapat result kau dapat A
member2 kau mula start cakap kau POYO!
masalahnya kau sendiri terkejut dengan apa yang terjadi.
bukan sekali tapi setiap kali exam!

paling aku ingat masa nak dapat result addmath
aku cuak tahap ghaban kot sampaikan aku masuk kelas lambat
tup tap dapat the highest mark and tinggalkan org lain jauhhhhh.

apa lagi doa aku agak-agaknya?
lupa lupa lupa.





okay, kaitan sangat entry dengan tajuk entry.
sebenarnya aku nak cakap
dalam hidup ini memang macam-macam keajaiban boleh berlaku
kuatkan pergantungan dengan Allah dan sentiasa berlapang dada.

dan itu yang sedang aku buat.





jom kemas-kemas pergi Johor!


peace yoooo!



.:: I am a simple human strive for success and also strive for ISLAM ::.

Tuesday, 24 June 2014

The End of the First Year ASRiM.

In the name of Allah the most Gracious and the most Merciful.

Seronok rupanya habis exam awal even penat struggle dalam tempoh yang sangat singkat.
Padan muka diri sendiri, siapa suruh study last minutes.
But, kena faham. Ini memang perangai anak ketiga.


So, nak campak belakang semua kenangan tahun satu.
Entry kali ni lebih berfokus dengan tempat yang aku pergi sepanjang tahun satu.
Sekadar ingatan diri sendiri untuk belajar erti syukur dengan ujian nikmat Allah :)


Daftar 02 September, Outing pertama 15 September with Roommates Tercinta :D
Not bad.



Next, FamilyDay ASRiM dekat Melaka melibatkan semua warga ASRiM.


Keluar Tesco Giant runtin biasa sebab kebosanan sangat-sangat.
Alasan nak makan luar itu normal.
Mula-mula selalu pergi berteman, lama-lama lebih prefer pergi sendiri-sendiri.
Orang kata mencari ketenangan.


Next? Iftor tutorial. Kedai makan area Nilai tu, bila-bila masa boleh serbu.
Seriously, Tutorial 3 ni memang suka sangat hangout sama-sama.
Jadi jangan tanya kenapa ukhuwah kami memang tiptop. Alhamdulillah.



Next, hangout with kawan2 sekolah :)



sambut birthday sahabat2 Tamhidi sesame. Mase ni bonding time, penguat bagai lah. Sama2 jatuh kan :)


next, Big Bad Wolf. Seriously, bosan sebab aku bukan typical yg suka baca buku english
Even orang kata itu cara nak prokan english!
I prefer to read newspaper rather than reading book.


Baru sekarang giat nak jumpa kawan2 lama.
Barangkali inilah masanya orang kata reunion kan? HAHA


Aku sambut tahun baru bagaimana tahun ni?
memang seronok. serious. rasa macam hidup ini berwarna-warni. blink-blink :D
beli makanan dekat pasar malam semarak then gather dekat dataran nilai.


sebenarnya, aku bangga dapat sampai DQ jugak.
datang masa musim exam kot. bayangkan betapa pentingnya jalan sana-sini bagi aku.
HAHA.


Rasa dah tough banyak2 dengan hidup yang sangat membahagiakan ini,
aku melawat kawan2 dental.
hati lansung tak terusik cemburu atau bagaimana, makin yakin yang pemberian Allah pada aku lebih bermakna :)


maka berakhirlah first sem aku.
Dari pandai naik KTM sahaja, aku dah pandai naik LRT.
lagi dahsyat dalam tab memang ada peta area KL.
cuma still tak hafal harga2 tiket sebab bab2 duit memang taknak ingat.
kalau bilang duit, mesti hati merungut kan? duit mana pernah cukup.
I prefer to enjoy my life rather than wondering about something.


memulakan sem 2, lepak2 dengan geng2 sekolah.
waktu ni belajar jadi profesional dalam berurusan dengan laki in terms of kawan.


After that, dinner ASRiM. 
Lupa tempat dekat mana. Yang pasti lalu sungai besi.


15 March 2014, I went to Gua Tempurung anjuran FKP.
And I am the only girl from FST. wink wink.


Sem 2 baru bermula Iftor kuliah ASRiM.
tip top sebab makan dalam talam!


30 March 2014, tercapai impian nak makan mee tarik.


Next, bonding time with AMALGAMASI.


nak dijadikan cerita, pesta buku tahun ini, aku pergi TIGA KALI.
25 April, 27 April and 28 April.


kali kedue pergi mee tarik, kawan setutorial dibawa!


Banyak kerja tak menghalang utk attend wedding kawan pd 03 May 2014.
kalau masa tamhidi, heh, kawan aku ketepikan! Sumpah benci zaman menghadap buku.


lama menyepi dari berjalan sana-sini dengan alasan nak jimat. simpan duit bagai.
argh, rupe-rupenya tak bertahan!
lansung tak happy duduk berdiam diri dekat bilik.
nak dijadikan cerita, ke mana study week anda? ke MELAKEEEE.


Oh, almost forget.
Aktiviti-aktiviti ALKIS, memang aku akan usahakan untuk datang.
Bagi aku sekarang, ini masa untuk spend time with people.
kesibukan bukan alasan lagi.



after final exam, memang wishlist semua aku usahakan jugak!





Alhamdulillah.
Sem 2 dah pandai pergi sana sini naik kereta yang disewa.
Tempat makin jauh, dah letak tepi KL. 
HAHAHA.

banyak lagi rasanya yang tak tercerita.
Tiada gambar.
bagi aku tarikh is everything. 
Thats why, bile post gambar dekat Instagram, tarikh menjadi keutamaan.
Setiap hari, ada makna tersendiri :)




I am totally different now.
Tahu, ada sahabat yang tak senangi dengan perangai bersosial ini.
Tapi, aku selesa begini.
Profesional dalam berurusan dan berkawan.

Buku is not my priority anymore.
Tapi nak bagi manfaat daripada ilmu dalam buku itu menjadi fokus.

My mum told me,
"Kita dah usaha. Keputusan Allah bagi. Jangan over thinking. Stress bagai. 
Sebab tips untuk sihat ialah jaga hati."



Thats all from me :)
Thank you.




.:: I am a simple human strive for success and also strive for ISLAM ::.

Monday, 16 June 2014

Mencari Tuhan.

In the name of Allah the most Gracious and the most Merciful.


Hari ini aku cuba berdiri sendiri
Tanpa sahabat sejati di sisi
Sahabat yang sering aku nyanyikan lagu mengejar sempurna
Ya, aku yang menjauhkan diri
Kerana aku ingin bergantung pada Dia kuat-kuat.
tidak ingin lagi menjadi manusia yang menyusahkan hati dia.


Bila aku cinta seseorang
Aku harap cinta dia pada Dia
melebihi cinta dia pada aku
Kerana aku yakin dengan menjaga hubungan bersama Dia
hubungan kami akan baik-baik sahaja.

hmmmm.



Baikkah hubungan ini?
Mana perginya erti mencari redha Ilahi?


--------------------------------------------------------------------------


"Apa cita-cita kau? Kau belajar untuk apa sebenarnya?"

"Aku kuasai ilmu. Aku nak bagi syafaat pd manusia. Aku nk bawak pahala jumpa Dia."

"Tak. Maksud aku kau nak kerja apa?"

"Aku taknak aim untuk kerja. Sebab aku takut kecewa dengan dunia."


Hmmm.
Kerana jatuh itu aku yang rasa.





Sakitnya kecewa dengan dunia.
Aku tak sanggup lagi meletakkan impian yang terlalu tinggi untuk hidup di dunia ini.

Tempuh saja.
Yang Allah tetapkan pasti terbaik, in shaa Allah.


------------------------------------------------------------------


Keliru dengan perangai sendiri sekarang
Tapi ada satu yang aku pasti
Aku mencari Dia lagi.


Dalam banyak bicara aku
Dalam diam aku
sebenarnya aku memerhati apa itu duniawi

Aku cuba kejar dan penuhi kehendak orang itu dan ini
Konon untuk kebaikan hari lain
Tapi hati tetap memberontak
Bukan ini yang diajar Allah
Untuk apa aku bimbang dengan pandangan dunia
Bukankah janji Dia pasti?

Maka cukuplah sampai di sini
Aku patahkan misi ini dengan berat hati
Walaupun air mata mengalir tak henti.



Allah, kuatkan aku.
Bantu aku untuk kukuhkan Kau di hati!


----------------------------------------------------------


Waiting for Ramadhan.
Aku rindu ketenangan, Ya Rabb!




.:: I am a simple human strive for success and also strive for ISLAM ::.

Wednesday, 11 June 2014

Final Exam.

In the name of Allah the most Gracious and the most Merciful.


I know there are too many friends waiting for my update
Yes, i know you read my entry very well.
And lately sangat-sangat sibuk dan terasa macam tiada benda bermanfaat nak kongsikan.

But I am pretty sure that you know that I love to write something.
Apa yang aku nampak, aku akan fikir.
Walaupun kadang-kadang ada yang kata aku berangan or over thinking
But
Aku ada, kau ada?
Kelebihan yang Allah bagi bukan untuk dijatuhkan, sayang :')


so
I choose instagram to update my life and whatever
Mungkin ramai yang tak bersetuju berinsta and tak private bagai
but my life is simple
"Tajdid niat. Buat sesuatu kena ada sebab yang kukuh kerana Dia."

You know what I mean, right :')
Allah akan bagi apa yang kita nak berdasarkan apa niat asal kita buat sesuatu.
Macam konsep berhijrah.




Kadang-kadang
Berada di zaman sibuk ini membuatkan kita ada life sendiri
Sampaikan tak sempat bagi manfaat pada orang.


"Tawakkal pada Allah bukan tawakkal pada usaha".
-Farwah Tijani-

Kata-kata yang cukup simple
Tapi menjadi penguat aku selalu.
Tengok?
Bermanfaat kan kata-kata yang ringkas.


Dan tanpa sedar
Kita telah mengingatkan orang untuk kembali pada Dia
Walaupun diri sendiri tak baik.



FINAL EXAM SEM II 2013/2014 TAHUN 1

Bahasa Arab --> Calculus --> Etnik --> Statistik --> TITAS --> Makroekonomi

in shaa Allah
akan menjejak kaki ke bumi Kelantan selepas 19/06.

habis exam awal (!)
seronok tak terkata sebab penantian itu satu penyeksaan :')


Sesungguhnya usaha aku tak seberapa
Aku cuba memaksimumkan masa untuk share ilmu
Memang membahagiakan bila dapat kongsi ilmu yang kita tahu.
Sebab tu aku tak suka zaman tamhidi.
Stress aku semua orang serba tahu sampai aku tak boleh nak kutip pahala banyak2.
nangis*

Secara peribadi
Aku belajar untuk tidak melihat nilai ilmu pada pointer
Kerana Allah bagi kita rezeki lain-lain
Dan yang DEKAN sekarang bukan menjamin masa depan yang cerah
Dan yang biasa-biasa bukan menjamin pengangguran.

Kembali kepada Allah.



Betulkan niat balik sama-sama
Andai belajar sebab nak dapat kerja,
Risau kecewa.
Faham kan dengan dunia sekarang?

Jom jadikan belajar sebagai kunci kita kenal Pencipta!


All the best hamba Allah yang setia :')




.:: I am a simple human strive for success and also strive for ISLAM ::.

Thursday, 1 May 2014

Tamhidi.

In the name of Allah the most Gracious and the most Merciful


Perit 
Sakit
Pedih

Jadi untuk apa aku ingat?


20 tahun hidup
umur 18 & 19 paling aku nak lupakan
terlalu mengecewakan.


Jangan tanya aku apa moment yang aku ingat
Kerana jujur
Banyak yang sudah aku lupa
Termasuk runtin harian

Memang wajar 
Allah ajar aku lupakan cinta monyet aku
Terlalu awal
Rupa-rupanya Tuhan nak duga aku dengan dugaan yang berat
Dan masa itu
Aku dengan gayanya mudah melupakannya 
.____________.


Maaf andai aku sombong
Kita berdiri sudah tidak sama tinggi
Sahabat,
Kau kenal aku pasti!
Aku bukan jenis menghargai orang yang sudah sempurna.



Kerana jujur
Zaman tamhidi tiada erti buat aku
Walau semanis mana kenangan itu.


Maafkan aku sahabat.




.:: I am a simple human strive for success and also strive for ISLAM ::.

Thursday, 17 April 2014

Cacat.

In the name of Allah the most Gracious and the most Merciful.


Sahabat itu melukakan.


Cepat-cepat habis sem dua.
Aku rasa tak kuat lagi.


Susah jadi manusia serba kekurangan.



Tuhan,
Salahkah aku cemburu?


Kau yang hadirkan perasaan itu.
Dan hanya Engkau yang mampu ambil perasaan itu!



Aku benci hidup begini.


Benci aku dilahirkan sebagai seorang yang sombong.


Salah siapa?

Salah keluarga?

Atau bagaimana?

Salah didikan?


Tuhan,
Selesaikanlah segalanya dengan aman.




.:: I am a simple human strive for success and also strive for ISLAM ::.

Selalu.

In the name of Allah the most Gracious and the most Merciful.

Selalu
Selalu Tuhan uji bila aku hendak dekati Ilahi.

Dan kerana itu aku takut
Takut nak melangkah
Allahurabbi
Inilah dunia
Pahitnya nak cari redha Ilahi.



"Umi, Kak Lin rasa nak berhenti belajar."

Inilah ayat yang selalu aku guna bila balik rumah.
Aku tak tahu kenapa ujian ilmu terlalu besar buat aku.
Dan aku rasa aku dah tak kuat nak melangkah.

Aku selalu kalah dengan ujian ilmu.
Aku selalu kalah mengawal emosi bila disentuh tentang ilmu.
Allahurabi.
Kuatkan.

Tolong aku Ya Rabb!
Ikhlaskan aku menghadapi semua ujianMu.
Aku tak kuat bersendiri.
Dan hanya Engkau yang tahu apa di hati aku sekarang.

Tuhan,
Bimbing aku, aku mohon.
Jangan tinggalkan aku bersendiri.


Kegagalan itu kehendakMu.
Dan itu yang Kau mahu!
Maka Kau jadikanlah hati ini terima apa yang Kau mahu!


Allah,
Mata ini sudah penat mengalirkan air mata.
Barangkali inilah hukuman dunia.
Sekejapnya kau tarik!
Tarik segala yang Kau beri pada aku.

Dan kini aku tiada apa lagi.


Maka aku pinta Ya Allah,
Adakanlah aku sekeping hati yang tabah dengan ujianMu.
Sekeping hati yang ikhlas melayan dugaan yang kau beri.
Sekeping hati yang sabar menanti saat bertemu denganMu.


Aku penat Ya Allah/


Tuhan,
Aku takut aku tidak kuat lagi meletakkan pergantungan aku padaMu.
Allah,
Janganlah Engkau sesatkan aku.
Berikanlah pengakhiran yang baik buatku.


Kau berikanlah aku kesabaran.



Yang pedih terluka dengan permainan dunia,
Salimi Ismail
HambaMu yg mencari makna hidup sebenarnya.



.:: I am a simple human strive for success and also strive for ISLAM ::.

Sunday, 13 April 2014

Special Guy.

In the name of Allah the most Gracious and the most Merciful.


Give me some space to talk about 'special guy'
bcoz it is a pressure when people ask me or talk to me about this guy.




Orang kata takut kalau jadi adatu.
Nauzubillah.
Aku pun taknak. Mohon dijauhi.

Tapi selalu juga aku fikir.
Untuk apa berkahwin disebabkan takut dengan pandangan negatif manusia?
Di mana redha Allah manusia letakkan?

Siapa taknak kahwin?
Even aku tahu tanggungjawab bila dah berkahwin nanti berat,
Aku pun nak kahwin sebab kahwin itu berpahala.
Besar ganjarannya.


Barangkali lelaki terlalu sikit.
Kerana itu umi abahku bimbang.
Ditambah lagi aku ni sakai garang semacam.
Ade ke laki nak?

Barangkali.


Aku sendiri tak pasti sejak bila aku jadi anti-lelaki.
Barangkali sebab lelaki selalu hancurkan kepercayaan aku.

Barangkali.



Kalau aku ingin bercinta,
Aku ingin si dia itu takut pada Allah.
Kalau aku ingin bercinta,
Aku ingin si dia itu cinta pada Allah melebihi cinta dia pada aku.
Kalau aku ingin bercinta,
Aku ingin si dia berkhidmat untuk ummah.
Kalau aku ingin bercinta,
Aku ingin si dia yang bijak utamakan apa yang lebih utama.

Dan kerana itulah aku masih tidak mampu bercinta.




kata mereka kita kena usaha.
dan jawab aku, aku hanya mampu berdoa.
usaha?
menjadi hambaNya yang tidak putus asa belajar untuk menjadi hambaNya yang setia.
setia dalam semua aspek kehidupan.

itu bukan usaha!
Kau kena cari laki, tackle laki.
Allahurabbi :(
walaupun aku memang jenis sengal-sengal mengada dengan kawan baik laki aku,
aku harap kalau nak ke stage serious,
kami perlu muhasabah diri balik atas sebab apa masjid itu hendak dibina.


Kenapa susah sangat orang nak percaya bercinta lepas nikah?
Kenapa?
Kalau tak bercinta tak boleh kahwin?


Aku bukan budak baik-baik, serious.
Tapi bila massuk bab lelaki, teman hidup dan perkahwinan,
aku consider lebih sikit.
Barangkali sebab nak berkongsi hidup dan sentiasa di sisi dunia akhirat.
Barangkali sebab aku punya impian untuk mengizinkan keluarga aku kelak
mengutamakan masalah ummah.




sekian.




doakan aku dapat suami soleh. suami soleh yang aku boleh pinjamkan pada ummah.

in syaa Allah.

.:: I am a simple human strive for success and also strive for ISLAM ::.

Sunday, 16 March 2014

Senyum.

In the name of Allah the most Gracious and the most Merciful.


Nanti satu ketika pasti kau belajar bagaimana untuk senyum dalam tangisan.



Second sem is a really really tough sem.
Walaupun jadual tak padat tapi tetap rasa penat.

Isnin pukul 8am-1pm sambung balik malam 8pm-10pm
Selasa pukul 9am-11am then sambung balik 2pm-4pm
Rabu pukul 8am-1pm
Khamis pukul 3pm-6pm
Jumaat sejam sahaja 8am-9am.

Jadual lebih terasa relax berbanding zaman sekolah.
Serious.
Tapi penat dan menangis melebihi zaman sekolah.
Barangkali suasana dan komitmen.



CALCULUS & STATISTIC
Subject core subject killer
But I can still smile even I do not understand after the lecture.
Mungkin kerana minat dan mungkin kerana yakin boleh faham.
Even kena buat revision banyak kali baru faham :'(


Tapi


BAHASA ARAB
Allahurabbi
Kecewa dengan diri sendiri yang memang dah ada mindset subject ni susah.

"Aku belajar Bahasa Perancis senang je. Tak sesusah Bahasa Arab dulu. Barangkali sebab aku yang betul-betul nak belajar Bahasa Perancis."

Aku mengambil pengajaran daripada apa yang kawan aku cakap.
Kena ikhlas dalam menuntut ilmu.
Kadang aku terlintas biarkan sahaja bahasa syurga ini aku tak dapat A dalam exam
Asalkan aku belajar! Something is better than nothing.

Walau Bahasa Syurga ini menjatuhkan pointer aku di dunia, semoga menaikkan pointer aku di akhirat.
.________.



"Mereka masih belum sempurna menutup aurat tetapi akhlak mereka sangat menggambarkan keindahan Islam. Mereka sangat ramah dan murah dengan senyuman. Sedangkan kita yang menutup aurat?"
Kata-kata Fatimah Syarha memberi kesan di hati.
Aku mula belajar untuk senyum setiap masa 
tapi semua orang sedia maklum bagaimana wajah aku masa belajar.
Kerana terlalu fokus, senyuman entah ke mana hilang.
Maaf semua.
.______.



"Ya Allah, moga-moga dengan perancanganMu ini mendekatkan aku padaMu."
Teringat hari pertama saat kejatuhan itu.
Bisik aku dalam hati seperti kata-kata di atas.
Dan sekarang alhamdulillah terlalu banyak masa lapang untuk aku bercinta dengan Dia.
Aku belajar lagi bagaimana redha mencipta bahagia
.___________.


Sekarang nak fokus dalam mencari ilmu kehidupan.
Kena aim baik-baik nak tambah ilmu dunia dan akhirat.
Kena ingatkan diri untuk jaga akhlak, bawa aura positif dalam suasana kelam.




Nak share pengalaman pergi Gua Tempurung.
In shaa Allah bila boring aku update :D




Salam persaudaraan dunia akhirat.
#PrayForMuslims




.:: I am a simple human strive for success and also strive for ISLAM ::.

Thursday, 6 March 2014

Susah.

In the name of Allah the Most Gracious and the most Merciful.


semalam aku termenung fikir masa hadapan
aku fikir apa yang aku perlu buat untuk hidup senang kelak?
serious aku tak tahu apa cita-cita aku sekarang.

aku lansung tiada hati nak bergelar aktuari mahupun bekerja di pejabat.
yang aku harapkan aku ingin menjadi seorang isteri kepada seorang ahli ekonomi.
bukan menjadi suri rumah yang tidak mengerti apa-apa,
tapi menjadi tulang belakang kepada seorang ahli ekonomi dalam menyelamatkan ekonomi Islam.

susah nak capai cita-cita aku.
sebab ianya soal jodoh yang ditetapkan Dia Yang Maha Pengasih.
tambah-tambah lagi lansung tiada calon dan mungkin memang tiada calon.
especially bila aku memang sedang bermood fikir soal cinta kepada ajnabi lepas HALAL.
ini bukan soal puitis bagai okay!
Ini soal aku banyak benda nak fikir sekarang memandangkan tanggungjawab bertimbun.
Tanggungjawab yang akan ditanya olehNya kelak.

Maka aku terfikir
Apakah yang perlu aku buat untuk mencapai cita-cita aku ini?
It is too complicated.



Apa aku nak sumbangkan pada ummah?
Jawapan sama yang terlintas dalam kepala ni.
menjadi seorang isteri kepada seorang ahli ekonomi.
bukan menjadi suri rumah yang tidak mengerti apa-apa,
tapi menjadi tulang belakang kepada seorang ahli ekonomi dalam menyelamatkan ekonomi Islam.

Aku tersepit dalam situasi ini.
Aku suka mengeluarkan idea tetapi aku tak suka bergaul dengan orang atasan.



Persoalan seterusnya perlukah aku berpesatuan di universiti?
Ikutkan minat memang lansung tidak lah aku cakap!
Tapi orang cakap berpesatuan menjamin kerjaya masa kelak memandangkan krisis pengangguran bagai.
Dalam kepala ni berdegil jawab,
Aku nak kerja sendiri dan rezeki itu milik Dia.
Tapi, once again aku sepatutnya usaha untuk hidup senang kelak.

someone please support me!



Apa yang aku minat sebenarnya?
Aku minat bidang aktuari.
Aku minat baca buku motivasi.
Aku minta baca buku islamik.
Aku minat menulis.
Aku minat ambik gambar.
Aku minat pergi ke sana ke mari.

Sepatutnya aku menjadi seorang PENULIS!



Aku tak tahu nak mula dari mana.
Tiada yang nak jadi mentor aku.

Nangis*



Aku mengharapkan Allah izinkan aku habiskan Degree Sains Aktuari & Pengurusan Risiko.
Sebab aku minat sangat-sangat bidang ni even susah bagai.


Benarlah hidup ini terlalu sukar.
Seronoknya ada di zaman sekolah rendah.


Makin hari makin banyak istikharah kena buat.
Biarlah orang cakap itu orang cakap ini.
Istikharah itu lebih aku yakini.
Hidup ini penuh rahsia.
Minta petunjuk Dia adalah yang terbaik.



Mohon tajdid niat kalau nak buat apa-apa.
Bukan dunia destinasi kita.
Tapi akhirat.

Allahurabbi.

Susahnya hidup di dunia.




.:: I am a simple human strive for success and also strive for ISLAM ::.

Thursday, 27 February 2014

Kenapa (?)

In the name of Allah the most Gracious and the most Merciful.


"Kenapa Lin makin rajin sejak masuk sem 2 ni?"

Itu soalan common sebenarnya.
Dan aku sendiri tertanya-tanya pada diri aku.


Barangkali kerana aku terfikir aku telah banyak membuang masa.
Tergolong dalam hambaNya yang rugi.
Sedangkan diciptakan aku adalah untuk menghambakan diri kepada Dia.
Aku mengkhianati janjiku sendiri untuk hidup di muka bumi ini.

Dunia ini terlalu indah.
Dunia ini penuh fantasi.


"Umat Islam harus cemerlang, hari ini mesti lebih baik dari semalam, jangan buang masa, siapa kata kita tidak boleh, kita ada Allah Maha Kuasa, kita punya kuasa tenaga, doa sebagai senjata."

Anda semua perlu bayangkan setiap pagi aku dengar lagu ni!
Alarm clock kawan bilik aku mampu menitiskan air mata aku saat barang atas katil.
Flash back zaman kanak-kanak aku sampai sekarang.
Lama sudah aku hidup dekat dunia ni.
Makin hari makin dekat waktu untuk berbilik bawah tanah.

Bawah tanah tu gelap kan?
Aku khuatir tiada apa-apa yang aku tinggalkan di muka bumi ini
yang mampu memberi aku kesenangan di akhirat sana.



Aku lihat al-Quran.
Bersihkah hati aku untuk menyimpan ayat teragung Allah SWT itu?

Aku cemburu melihat mereka yang bercinta dengan Allah.



Dunia ini terlalu sesak untuk difikirkan.




.:: I am a simple human strive for success and also strive for ISLAM ::.

Monday, 17 February 2014

First Day.

In the name of Allah the most Gracious and the most Merciful.

Pantas masa berlalu
Hari semalam yang sangat bermakna tanpa diduga
Sampai Nilai, solat, kemas barang dan tidur.
Bangun tidur pun dengan terpaksa sebab rasa serba salah tengok kawan bilik mengemas bilik.
Bangun mandi sarapan.
Dapat panggilan telefon daripada Munifah~KI.

Rasa nak menjerit bila Munifah ajak pergi UIA.
Ya Rabb, finally.




Banyak benda aku belajar daripada journey tu.
Thanks kepada yang banyak membebel atas kereta.
Semua yang dibebelkan memang menusuk kalbu menghempas kepala.

Sekarang aku makin mengerti lelaki ini bagaimana.
Concern itu bukan tandanya suka tapi tandanya pentingkan ukhuwah.
Baru aku mengerti kenapa lelaki yang aku suka tak pernah suka aku.
Ambik kau, demand nak laki baik kan!

So, kesimpulannya sekarang perasaan nak minat dekat mana2 laki memang dah hilang.
Dan aku belajar sedikit sebanyak untuk jadi profesional dlm tugasan.
Oh, cepatnya Allah ajar aku siap tepat pada masanya!




Jumpa kawan-kawan lama.
Hebat-hebat semuanya sampaikan terasa kerdil.
Dean List tu petik jari sahaja.
Eh, barangkali sebab orang yg aku kenal memang bukan calang2 -.-

Permulaan sem 2 yang SURPRISE!
Mana tidak tergugat untuk jadi rajin dalam menguasai ilmu.
Kawan yang duduk UPNM kena kawad setiap hari, training masa cuti pun boleh dapat DL!
Dah lah kos Mechanical Engineering 0.0
Kawan duduk UPM pun dapat DL!
TESL woi TESL 0.0
Kawan2 asasi dkt UIA pun excellent tahap umphh!




Bukan DL yang aku nak highlight tapi kesungguhan.




Hari pertama sem 2 yang membosankan!
Gaya macam dah study week bila Tutorial tak start lagi.
Hari Isnin kuliah hanya pada waktu malam.

Pagi aku baca ETNIK.
Bosan owh ETNIK.
Tak habis fikir aku untuk habiskan ETNIK waktu study week nanti.
Better prepare daripada sekarang.
Itu baru ETNIK belum TITAS belum MAKROEKONOMI

3 subject membaca.
2 subject mengira.
2 subject bahasa.

Sepatutnya sem 2 lebih baik daripada sem 1
Memandangkan subject bahasa semakin berkurang.

Tapi hanya dengan izinNya :)




Tujuan update blog taknak hanya sekadar buang masa di atas katil.



Sekian.




.:: I am a simple human strive for success and also strive for ISLAM ::.

Friday, 14 February 2014

Belajar dan Result.

In the name of Allah the most Gracious and the most Merciful.

"Ya Allah, moga-moga aku menjadi insan yang mencintai ilmu milikMu bukan sekadar cemerlang dalam peperiksaan."



Susah nak terima kenyataan bila result kita teruk.
Kita dah usaha tapi Allah bagi sedikit sahaja.
Eh, memang tak usaha pun sebenarnya -.-
Cuma kehendakNya meletakkan aku di USIM yang memang banyak belajar subject bahasa
Subject yang paling aku anti dan aku lemah.


Ada kesedihan dalam kegembiraan.
Again.
Sedih sebab memang tak perform mana.
Gembira sebab memang aim aku tercapai!
Aku memang dah jangka subject bahasa itu pemusnah pointer aku.


Kadang rasa malas nak fikir mengenai result.
Especially bila teringat sahabat-sahabat KISAS.
Kalau dekat KISAS dulu, aku ada sahabat yg serious pentingkan hubungan dngn Allah.
Allah segala-galanya.
Exam or not tahajjud lebih penting daripada study.
Dan alhamdulillah sekarang dah jadi hafizah
And at the same time she still can continue her study at UIA.


Aku syak Allah jatuhkan aku sem ini untuk ingatkan aku.
Belajarlah utk menguasai ilmu bukan utk exam.
Serious.
And setelah difikir-fikir aku taknak rajin melebih naik sem2 ni even teruk result sem1.
Aku cuma taknak buang masa.





Allah itu Maha Adil.
Kalau masa family aku hidup dalam kesusahan, seriously sngt mudah aku score exam.
Sekarang.
Hidup mewah minta dapat, Allah tarik sikit bab score exam.
Inilah dipanggil rezeki Allah.

Pejam mata rasa nak nangis.
Barangkali Allah taknak aku lalai dengan nikmat kemewahan yg Dia pinjamkan.

Thanks Allah.



Kita mulakan DL paling bawah.



"Study smart not study hard."

Sekarang aku dah tak guna sangat quotes ni.
Sebab quotes ni membuatkan aku malas baca buku.
Yang aku tahu buka soalan past year and jawab.
Memang konfem-konfem score. Serious.

Sem 1 yang sangat aku berpuas hati.
Aku berjaya hadamkan ilmu Algebra, Mikroekonomi and Philosophy.
Alhamdulillah.
Subject bahasa yang killer subject sangat tu kan,
aku yang salah sebab tak berusaha memandangkan mindset mengatakan memang aku tak mampu go on.





Taknak banyak bercakap.
Tapi nak banyak bertindak.
Ini cara Rasulullah SAW.
Tak banyak bercakap bukan sebab sombong tapi tiada keperluan bercakap.



taknak fikir mengenai result.
Baru aku rasa bagaimana perasaan sahabat aku even dapat DL.
Rasa macam tiada nilai sangat. Nilai ilmu itu lagi penting.
Cuma kalau result teruk mesti terkilan sebab banyak lagi ilmu tak kuasai.
Allahurabbi, hebat sahabat aku.



Allah selalu hantarkan sahabat2 yang hebat di sisi aku!
Thanks Allah.



.:: I am a simple human strive for success and also strive for ISLAM ::.

Thursday, 30 January 2014

Berdosakah (?)

In the name of Allah the most Gracious and the most Merciful.



Aku kagum melihat dia.
Dia yang masih istiqamah bertudung labuh.
Cantik.
Kuatnya Allah pegang hatinya.
Bekerja di tempat terbuka bukan penghalang.


Aku lihat prestasi kerjanya.
Aku tahu tanggungjawabnya saat itu besar.
Tanggungjawab menjaga nama baik Islam ada di sisinya.
Alhamdulillah, kerjanya produktif.
Aku bertambah kagum.


Mata aku masih setia memerhati.
Setiap pergerakannya.
Aku berharap aku sekuatnya.
Sekuatnya menjaga cinta kepada Islam.
Umat Islam itu bukan lemah.
Muslimah itu bukan lemah.


Seperti aku sendiri pernah berfikir
Kerjaya aku kelak di khalayak ramai.
Perlu berkomunikasi dengan pelbagai jenis manusia.
Mampukah aku setia dengan tudung labuh?
Semoga aku masih setia dalam menutup aurat.


Kawan aku menyapa.
"Dekat sini ada jual arak lah"
Aku terkesima sebentar dan mataku liar mencari kedudukan arak.
Allahurabbi,
Barangkali ini desakan hidup.
Aku masih berfikiran positif
"Kalau orang beli arak, barangkali tukar cashier lain"


Tapi aku teringat akan hadis pengharaman arak.
Hati aku merintih.
Jujur rasa nak menangis.
Ya Allah, berkatilah dia dan halalkanlah rezeki buatnya.
Aku mengerti zaman sekarang bukan mudah hendak mencari pekerjaan.
Bukan mudah juga untuk jalani kehidupan dek kenaikan harga barang.
Aku mengerti itu.


"Duit gaji dia ada share yang tidak diasingkan hasil jualan arak."


Ayat ini membuatkan aku terfikir sehingga hari ini
Walaupun realitinya kejadiaan ini telah seminggu berlalu.


Ya Allah,
pastinya tidak Engkau rancang pertemuan ini satu yang sia-sia.
Pasti Engkau ingin memberi peringatan kepadaku.



----- TAMMAT -----


Dear Salimi Ismail,
Tanggungjawab engkau terlalu banyak.
Buanglah kesedihan memikirkan patah hati yang sia-sia itu.
Letakkan keyakinan kepadaNya.

Salimi Ismail,
Janganlah engkau lupa akan tanggungjawabmu sebagai pelajar
Usah dibiarkan masa berlalu dengan perkara sia-sia
Sesungguhnya rugilah engkau jika tergolong dalam mereka
Yang tidak menatapi kesabaran dan tidak beringat kepada kebaikan.

Salimi Ismail,
Jangan pernah give up dalam mencari ilmu.
Ekonomi Islam memerlukanmu.
Belajarlah untuk meguasai ilmu
Ilmu yang mampu membuatkanmu berjaya memahami
Memahami betapa hebatnya permainan ekonomi dunia yang sakit
Dan perlu diubati dengan ekonomi berlandaskan Islam.



Tajdid niat.




.:: I am a simple human strive for success and also strive for ISLAM ::.